Valentino Rossi (thedrive.com)




Halo brosist! salam super - Valentino Rossi harus lebih jeli menentukan spesifikasi motor yang digunakan untuk musim balap MotoGP 2018.


Performa motor 2017 yang belum berpihak padanya, dan kemungkinan besar pebalap Italia itu akan kembali menggunakan Yamaha YZR-M1 versi 2016.


BACA JUGA:Waduh! Valentino Rossi: Yamaha Di MotoGP Mengalami Kemunduran? Ini Katanya


Saat melakukan beberapa pengujian dan tes pribadi terakhir di Sepang beberapa waktu lalu, Valentino Rossi akhirnya mengonfirmasi kalau musim MotoGP 2018 nanti, Yamaha bakal kembali menggunakan basis M1 versi 2016.


Pengetesan dilakukan bersama dengan rekan satu timnya Maverick Vinales, serta pebalap Tech 3 Johann Zarco. Dari situlah kemudian perbandingan antara versi 2016 dan 2017 mulai tampak jelas.


Rossi mengungkapkan juga, kalau mereka bertiga setuju untuk membuang motor 2017 yang bermasalah dan bertahan dengan versi 2016.


Ini sudah dibuktikan Zarco, saat menjalani musim rookie-nya tahun ini.


BACA JUGA:Waduh! Video Detik-Detik Marc Marquez Tabrak Pembatas Sirkuit Saat Ngebut Pakai Honda Super Cub 110


"Kami mencoba motor tua, yang kami gunakan pada 2016. Kami berunding dan kami semua sepakat kalalu motor 2017 punya performa lebih buruk,” ujar Rossi dikutip motorsport.com, Jumat (1/12/2017).


Valentino Rossi melanjutkan bahwa mereka masih harus melihat seperti apa motor baru nanti.

Ada yang menarik pastinya, tapi basisnya tetap dari 2016.


"Sekarang adalah saat yang kritis, mulai dari sekarang dan Februari 2018 Yamaha perlu melakukan lompatan besar ke depan,” ucap Rossi.


BACA JUGA:Wajib Tau! Kenapa Kawasaki Ninja 250 Fi 2018 Terbaru Pakai Setang Upperyoke? Ternyata Ini Alasannya

BACA JUGA:Luar Biasa! Aksi Berbahaya Oleh Emak-Emak Jaman Now, Kedua Kakinya Mampu Angkat Suzuki Satria F150


Valentino Rossi sangat menyayangkan musim 2017-nya yang hanya berhasil menempati posisi kelima di klasemen, terutama karena motornya.


"Saya mencobanya dan saya tidak menyukainya. Namun, saya tetap melanjutkan proyek motor 2017, tapi itu ternyata salah dan kami kehilangan banyak waktu," ucap Rossi. (SMB).